Saturday, 14 December 2013

Lagu dari Kotak Coklat

Benda di atas adalah packaging dari coklat Danson. Benda ini sampai di kost saya sekitaran tanggal 12 Juli 2013, waktu saya masih kost di Sleman. Benda ini dikirim melalui jasa ekspedisi dan pertama kali dapat kiriman dengan alamat yang berbeda dari alamat rumah saya.
Cerita awalnya sih saya guyonan sama si pemberi oleh-oleh ini karena saya tahu beliaunya akan pergi training ke Malaysia selama 3 minggu. Jadilah saya bercandain "Saya mau juga lho kalau dikasih oleh-oleh yang dikirim dari pedalaman Kalimantan" begitulah kira-kira. Haha... Eh Alhamdulillah seriusan dikasih :D Oh ya kenapa saya bilang dari pedalaman Kalimantan? Karena waktu itu orangnya sedang gali sumur minyak di pedalaman Kalimantan, yap karena berkerja perusahaan yang bergerak di bidang oil service. Tapi tapi akhirnya dikirim waktu beliau pulang kampung. Mau cerita lagi soal gimana bisa dapat ini. Terhitung sudah hampir 3 minggu beliaunya di sana, tiba-tiba saya nyeletuk "udah mau pulang ya mas?" hakduh, haha... Dan ditanggapi "iya tapi belum nemu oleh-oleh yang pas" lalu saya jawab "ndak usah repot-repot mas kalau emang ngerepoti" Dan saya terkesan iseng sekali sodara-sodara. Haha... Maaf lho mas :D
Kembali pada cerita kotak di atas. Waktu itu saya sedang serius masak untuk buka puasa (saat itu bulan ramadhan) lalu mbak induk semang di tempat laundry kost manggil-manggil saya karena ada paket datang. Dalam hati sudah bisa menebak kalau itu pasti kiriman dari beliau, haha pede banget. Tapi iya lah, siapa lagi yang mengirimi? Kan yang saya beri tahu alamat lengkap kost cuma beliau. Awalnya setelah beliau pulang ke Tanah Air, tanya ke saya oleh-olehnya mau dikirim ke rumah Surabaya atau di Jogja? Saya jawab saja dengan mantap kalau dikirim ke rumah Surabaya saja (soalnya saya suka berbagi sesuatu bersama kakak tercinta di rumah). Tapi hal mengejutkan terjadi waktu dapat balasan takut kalau oleh-olehnya gak bertahan lama. Mulailah mikir aneh-aneh, jangan-jangan dikasih oleh-oleh nasi bungkus dari Malaysia, soalnya bilang takut gak tahan lama. Haha konyol sekali sodara, jadilah saya kasih alamat kost. Waktu itu gak buru-buru dibuka karena lagi serius masak, ceileh! Sebelum saya buka saya selalu suka melihat nama saya ditulis tangan orang lain. Mental kemasakinian sih, sebelum dibuka dan setelah dibuka dengan kebiasaan hati-hati adalah difoto buat kenang-kenangan. Istighfar ndah istighfar!
Woyla... packagingnya lucu sekali, seperti gambar di atas. Awalnya saya tidak tahu kalau itu coklat Danson, haha... maklum lah. Terus dikasih tahu sama yang ngasih kalau di bagian bawah diputar bisa mengeluarkan musik. Kotak musik bro! Keren kan? Ya spesial sekali karena itu termasuk salah satu benda unik yang pernah mampir dalam pandangan saya. Akhirnya seneng banget karena pada dasarnya saya emang lebih suka dikasih oleh-oleh yang bisa disimpen, tapi ini bisa dimakan terus kotaknya disimpen. Ahay banget lah pokoknya. Sekarang kotak lucunya punya fungsi sebagai tempat menyimpan gantungan kunci kesayangan, karena saya punya kesukaan mengumpulkan gantungan kunci atau tempelan kulkas dari mana-mana.

Cerita Singkat Pertemanan Saya dengan Pemberi

Awalnya tahun 2010 kenalnya di Plurk, seperti yang saya ceritakan di sini. Entah kenapa teman-teman saya di sana banyak dari Jogja. Lalu merambah ke dunia facebook, di sini juga gak tahu asal mulanya tiba-tiba sudah berteman di facebook. Haha... agak klasik sih tapi unik karena dari situ saya banyak bertukar pikiran, saling memberi pendapat, dan saya kebagian banyak dapat nasihat (secara langsung maupun tidak). Secara tidak langsung juga membuat saya berlomba-lomba menyainginya. Ah tapi belum bisa juga, kurang keras kali usahanya ndak.
Lama-lama jadi akrab dan di awal 2011, waktu saya menggila 5 hari keliling setengah Pulau Jawa bersama sohib-sohib gokil saya berhasil ketemu dengan beliau di kampusnya. Waktu itu hari ke-4 kami gak pulang, terdampar di Jogja dan maghrib-maghrib melaksanakan shalat di Masjid UGM. Lanjut cari makan di daerah kampus biar dapat murah, haha... maklum lah. Mendadak muncul ide untuk silaturrahim sowan ke tempatnya, tapi waktu itu gak mudeng sama jalanan UGM jadinya Masnya saya minta samperin ke tempat kami. Hehe... Pas datang dengan si Zakiah Nurmalanya sontak teman-teman saya nyeletuk "ndah siapa? korban skillmu ya?" waduh sungguh-sungguh mayak mereka ini, membuat saya tidak enak hati. Paling tidak saya terima kasih sekali atas pertemanan ini. Saya percaya tidak ada yang namanya kebetulan. Semua kejadian serta orang-orang yang hadir di hidup kita ada maksud dari setiapnya, ada pelajaran yang harus kita ambil. Semoga Allah meridhoi setiap skenario masa depan yang telah kamu susun, tetap rendah hati, dan tetap menginspirasi Mas Pramudya :D