Friday, 22 March 2019

Reksadana Saham Atau Reksadana Campuran?





Sebelumnya saya pernah membahas beberapa jenis reksadana lain dan juga tidak lupa reksadana syariah dari Manulife. Dalam setiap pertemuan untuk belajar reksadana bersama KlikMAMI dari Manulife, kami selalu diingatkan mengenai inflasi yang sudah terjadi beberapa tahun ke belakang kemudian merefleksikannya dengan inflasi yang akan terjadi beberapa tahun ke depan.

Dari situ kami diajak menimbang tentang kebutuhan saat ini dan bagaimana memenuhi kebutuhan di masa depan. Di tulisan-tulisan saya sebelumnya sudah membahas mengapa kita butuh berinvestasi, jawabannya paling utama yaitu di masa depan kebutuhan kita harus tetap terpenuhi sedangkan inflasi akan terus terjadi.

Apakah berinvestasi saja cukup? Ternyata tidak, karena bagaimanapun kebutuhan hidup kita tidak hanya di masa depan saja, namun di masa sekarang juga. Jadi memiliki rekening tabungan memang wajib. Lebih mudahnya adalah rekening tabungan kita gunakan untuk masa sekarang sedangkan investasi untuk masa depan.
Menabung di rekening:

  • Menyimpan uang
  • Mengamankan uang agar tidak dicuri
  • Uang yang kita simpan bisa kita gunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan bulanan
Berinvestasi:
  • Sama-sama bertujuan untuk menyimpan uang
  • Namun uang bisa tumbuh lebih besar dari inflasi
  • Tujuan masa depan bisa tercapai karena uang tumbuh lebih besar dari inflasi

Sebelum membahas tentang reksadana Saham dan Campuran, mari kita lihat kembali jenis-jenis reksadana. Masing-masing jenis reksadana juga berdasarkan jangka waktu kebutuhan masa depan kita, mulai jangka waktu pendek, menengah, panjang.
  1. Reksadana Pasar Uang, jangka waktu investasi yang disarankan adalah satu tahun. Potensi hasil dan fluktuasi cenderung stabil dan dapat dicairkan kapan saja. Reksadana ini bisa kita beli mulai dari 10 ribu.
  2. Reksadana Pendapatan Tetap dengan minimal 80% obligasi. Memiliki potensi hasil dan fluktuasi yang rendah.
  3. Reksadana Campuran
  4. Reksadana Saham

Reksadana Saham

Jika sebelumnya sudah tahu apa itu reksadana, sekarang kita coba memahami pengertian dari saham. Menurut pengertian, saham adalah surat berharga yang dikeluarkan oleh sebuah perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas (PT) atau yang biasa disebut emiten. Pemilik saham juga dinyatakan sebagai pemilik sebagian perusahaan tersebut. 

Main-main saham memang terdengar keren kan? Selain dengan reksadana, kita juga bisa investasi saham sendiri. Namun ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu ilmu kita terhadap saham harus cukup, modalnya bisa jadi harus besar, dan kita harus memantau pergerakan sahamnya setiap saat. 

Investasi saham dengan reksadana tidak perlu takut ilmu tentang saham yang kita miliki pas-pasan karena intrumen saham sudah disaring oleh manajer investasi sesuai dengan strategi investasi, kondisi ekonomi, dan bahkan politik. Selain itu modalnya terjangkau, karena prinsip reksadana menghimpun banyak investor, pergerakan sahamnya juga dipantau dan dapat dialihkan jika kinerja saham tidak sesuai.
Secara garis besar, reksadana saham sebagai berikut:
  • Untuk tujuan jangka panjang >7 tahun
  • Komposisinya sebagian besar saham
  • Fluktuatif dengan potensi bagi hasil tinggi (high risk, high return)
  • Bisa investasi minimal 10ribu rupiah

Reksadana Campuran

Reksadana campuran adalah reksadana yang investasinya dari beragam instrumen pasar uang, obligasi, dan saham. Obligasi sendiri merupakan suatu pernyataan utang dari penerbit obligasi kepada pemegang obligasi. Reksadana campuran ini resiko dan potensi hasilnya lebih besar dari pasar uang namun lebih kecil daripada reksadana saham. 

Reksadana campuran:
  • Sesuai untuk tujuan jangka menengah 5 hingga 7 tahun
  • Komposisinya lebih beragam
  • Moderat karena cukup fluktuatif dengan potensi bagi hasil sedang
  • Investasinya mulai dari 100 ribu.
Manulife juga memberikan gambaran kepada kita jika kita ingin membeli reksadana campuran dengan modal investasi 1 juta. Misalkan komposisi reksadana pasar uang sebanyak 20% berarti sebanyak 200ribu akan diinvestasikan untuk reksadana pasar uang, reksadana pendapatan tetapnya sebanyak 40%, berarti sebanyak 400 ribu akan diinvestasikan ke reksadana pendapatan tetap dan reksadana saham sebesar 40% berarti 400 ribu sisanya digunakan untuk reksadana saham jangka panjang. Komposisi ini hanya gambaran, tentu saja kita bisa menentukan sendiri komposisi investasi kita sesuai dengan kebutuhan kita.


Akhirnya Lulus Belajar Investasi Reksadana Bersama Manulife

Sunday, 17 March 2019

Review Film Pohon Terkenal: Sejuta Kisah Akademi Kepolisian





Halo semuanya ...!

Sudah lama sepertinya enggak ngobrolin film Indonesia di blog ini. Apakah teman-teman masih berpendirian anti nonton film Indonesia di Bioskop? Saya harap tidak, karena beberapa tahun terakhir film Indonesia semakin mantap menghadirkan kualitas yang tidak kalah dengan film asing. Kualitas yang sangat berkembang tidak hanya dari segi pengambilan gambar tapi juga jalan cerita yang menarik.

Pada hari rabu (13/03/2019) lalu saya dan beberapa teman menghadiri pre-screening film Indonesia yang akan tayang pada tanggal 21 Maret 2019 nanti. Ternyata ini bukan film biasa tapi film yang lahir dari gagasan Divisi Humas POLRI untuk memperkenalkan dunia Akademi Kepolisan kepada masyarakat.

Dalam pikiran saya yang pertama saat mendengar ini adalah film dari kepolisian, langsung membayangkan adegan-adegan dalam iklan layanan masyarakat dari kepolisian. Hahaha... Tapi karena ini film layar lebar, pastinya sudah dipersiapkan dengan sebaik mungkin agar bisa dinikmati dengan baik.

Pertama kali mendengar judul film Pohon Terkenal juga saya kira malah film tentang pak polisi yang berusaha menyelamatkan pohon dari pembalakan liar, haha... Sangat tidak bisa menebak karena pengetahuan saya tentang dunia Kepolisian juga sangat minim. Ternyata Pohon Terkenal adalah istilah dalam Akademi Kepolisian untuk menyebut taruna-taruni yang dalam masa pendidikan sering berulah sehingga angkatan mereka juga terkena hukuman.

Sinopsis

 
Poster Film Pohon Terkenal
image source: 21 cineplex
Judul Film        : Pohon Terkenal
Genre                : Drama, komedi
Produser           : Komjen. Po. Drs. Setyo Wasisto, S.H; Irjen. Pol. Mohammad Iqbal S.IK, M.H; Fransisca Sihombing
Sutradara         : Monty Tiwa, Annisa Meutia
Penulis              : Lina Nurmalina, Annisa Meutia, Monty Tiwa
Produksi           : Mabes Polri Divisi Hubungan Masyarakat
Casts                 :  Umay Shahab, Laura Theux, Raim Laode, Cok Simbara, Ajis Doa Ibu.

Film ini menceritakan tiga tokoh utama, yaitu Bara Maulana (Umay Shahab), Ayu Sekarwati (Laura Theux), dan Johanes Salossa (Raim Laode) yang sedang mengikuti pendidikan polisi (Akadami Kepolisian) di Kota Semarang. Baik Bara, Ayu, dan Johannes memiliki permasalahan pribadi saat menjadi taruna-taruni Akpol.

Bara menjadi Taruna Akpol dengan terpaksa karena telah berjanji kepada ibunya sewaktu sakit. Ayu menjadi Taruni karena Ayahnya seorang jendral, namun dia bertekad untuk mendapatkan Adhi Makayasa* meskipun banyak yang meremehkan dia karena dianggap akan mudah melakukan apa saja karena anak seorang Jendral. Sedangkan Johannes tidak sengaja menjadi Pohon Terkenal karena sulit beradaptasi dengan kehidupan di Jawa, karena ia berasal dari Papua.

*Adhi Makayasa adalah penghargaan tahunan kepada lulusan terbaik dari setiap Matra TNI dan Kepolisian.

Bara dengan sikapnya yang malas dan angin-anginan dalam mengikuti latihan selalu mencari alasan untuk keluar, tanpa disangka saat pura-pura sakit dia bertemu dengan Ayu dan Johannes. Mereka bertiga selalu tidak sengaja mengacau jalannya pelatihan sehingga teman-teman satu angkatan mereka yang terkena akibatnya. Dari situlah mereka mendapatkan julukan Pohon Terkenal.

Dalam perjalanannya yang selalu mencari alasan untuk keluar dari Akademi Kepolisian itu, Ayu dan Johannes yang selalu meminta Bara bertahan. Tanpa disangka Bara dan Ayu terlibat kisah asmara dan hampir terkena masalah serius yang bisa mengakibatkan Ayu tidak bisa mendapatkan Adhi Makayasa. Di tengah drama dan romansa itu, Johannes selalu hadir memberikan candaan-candaannya yang menyegarkan. Lalu apakah Bara berhasil menemukan alasan untuk bertahan di Akademi Kepolisian? Apakah Ayu bisa mendapatkan Adhi Makayasa? Semuanya bisa kita tonton langsung di Bioskop tanggal 21 Maret 2019.







Review

Foto Bersama Teman-Teman Blogger, Instagrammer, dan Pemeran Film Pohon Terkenal


Secara garis besar film ini menceritakan tentang kehidupan Taruna dan  Taruni Akademi Kepolisian. Segala perjuangan mereka dengan masing-masing latar belakang yang berbeda. Anggapan saya tentang film yang bakal jadi serupa iklan layanan masyarakat dari Kepolisian juga terhempas jauh, jalan ceritanya segar dan sinematografinya sangat bagus. Padahal jelas-jelas tertulis Film Pohon Terkenal ini diproduksi oleh Divisi Humas POLRI.

Yang kedua, sejujurnya film ini not safe for jomblo. Meskipun menurut saya cerita romansanya sangat-sangat bisa diprediksi tapi cara mereka mengungkapkan dan memastikan perasaan sangat tegas, berbeda dari film drama romantis yang biasanya. Bayangkan seorang polisi yang tegas bisa tegas mengungkapkan kalau dia sedang baper alias terbawa perasaan dan menyatakan perasaan mereka. Hal ini sangat baru bagi saya dan sejujurnya jadi salah satu the best part dari film ini yang  membuat saya ingin nonton lagi. Bahkan dalam teater, terdengar ekspresi para penonton yang tanggapannya sama seperti saya. Kami satu teater terbawa perasaan!

Di tengah Bara mencari alasan untuk bertahan, Ayu terus berusaha agar menjadi yang terbaik dan membanggakan Ayahnya. Dia berkata bahwa anggapan orang-orang yang mengatakan kehidupannya di Akpol akan mudah karena jabatan Ayahnya justru membuat dia harus bekerja 1000 kali lebih keras untuk benar-benar bisa jadi yang tebaik dan diakui. Ayu sempat sedikit berkonflik dengan Ayahnya tapi dapat terselesaikan dengan baik.

Saat berinteraksi dengan Ayahnya di depan publik, Ayu tetap menjaga sikap sebagai junior kepada senior terhadap Ayahnya. Dalam bagian ini saya jadi tahu bahwa hal seperti itu memang ada peraturannya. Konflik lain dan beberapa scene banyak yang sering saya lihat di kehidupan nyata tapi baru paham saat menonton Film Pohon Terkenal. Bisa saya bilang kalau film perdana dari Divisi Humas POLRI ini berhasil mengedukasi saya sebagai penonton tentang dunia Akademi Kepolisian. Tentunya drama romansa yang segar ini menjadi media yang sangat baik. Johanes dengan lawakannya juga tidak pernah gagal membuat penonton terbahak.

Selain itu ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya dalam film ini:
·      Sebagai tokoh utama, Bara (Umay) yang aktingnya sangat bagus di sini terlalu fokus pada kenakalan dia yang selalu hampir membuat dia terkena masalah serius. Di sini Bara saya harapkan diulas lebih dalam dan punya beberapa adegan tambahan bersama Ibunya, yang menggambarkan meskipun tidak suka masuk Akpol tapi tetap berusaha dengan serius demi Ibunya.
·    Tokoh Ayu diulas dengan baik latar belakangnya, sehingga penonton tahu alasan apa di balik tekadnya mendapatkan Adhi Makayasa. Tapi justru menurut saya kurang terlihat dengan kuat usahanya dia mendapatkan Adhi Makayasa meskipun di antara konflik.
·       Dari sanubari terdalam saya benar-benar menyadari bahwa isi film ini sangat sesuai dengan judulnya. Berfokus pada cerita mereka menjadi Pohon Terkenal yang menjadikan kehidupan di dalam Akpol memiliki sejuta kisah. Maka dari itu mungkin dua poin di atas ditoleransi untuk diabaikan oleh penulis dan sutradara.
·    Namun kembali lagi, sebagai film perdana dari Kepolisian RI, film ini sangat bagus dan berhasil banget memperkenalkan dunia Akademi Kepolisian kepada masyarakat umum.

Sekali lagi seperti biasanya, tulisan tentang film ini merupakan pendapat pribadi saya. Saya bukan profesional, hanya penonton biasa yang berusaha membagikan pemikiran saya tentang sebuah film. Jadi apakah film ini layak ditonton atau tidak? Jawaban saya adalah sangat layak, yuk nonton Film Pohon Terkenal!